Amalan-amalan Hari Raya Idul Ghadir

0
176

STUDISYIAH.COM–Hari ke 18 bulan Dzulhijjah merupakan hari Ghadir Khum, Ied al-Akbar (hari raya besar), hari raya keluarga Muhammad Saw dan termasuk hari raya yang paling besar, Allah SWT tidak mengutus seorang nabi kecuali merayakan hari raya ini dan menjaga kehormatannya. Nama hari ini di langit adalah Yaumu al-Ahdu al-Mau’ud (hari yang dijanjikan) dan di bumi Yaumu al-Mitsaqal-Ma’khudz (hari perjanjian) dan al-Jam’u al-Masyhud (hari perkumpulan).

Dalam salah satu riwayat diceritakan bahwasanya mereka bertanya kepada Imam Shadiq as: apakah kaum muslimin mempunyai hari raya selain hari Jum’at, hari raya Fitri dan Adha? beliau menjawab: ”Ia, yaitu hari raya yang kehormatannya melebihi seluruh hari raya”, perawi mengatakan: hari raya apa itu? beliau menjawab: “hari itu adalah hari dimana Rasulullah SAW menobatkan Amirul Mukminin as sebagai khalifahnya dan bersabda: “barang siapa yang menganggap aku pemimpinnya maka Ali adalah pemimpinnya”, hari itu adalah hari kedelapan belas bulan Zulhijjah“.

Perawi bertanya lagi: apa yang harus dikerjakan di hari itu? beliau menjawab: ”berpuasa, beribadah, menyebut-nyebut Muhammad dan keluarganya dan bershalawatlah atas mereka”. Rasulullah SAWW telah berwasiat kepada Amiril Mukminin as untuk merayakan hari raya ini, begitu juga setiap nabi berwasiat kepada washinya supaya merayakan hari ini.

Dalam hadis Ibn Abi Nashr Bazanthi yang diriwayatkan dari Imam Ridha as, beliau bersabda:

“Hai anak Abi Nashr, dimana saja engkau berada usahakanlah dihari raya Ghadir untuk hadir di pusara suci Amirul Mukminin as, sebab Allah SWT pada hari ini akan mengampuni dosa seorang mukmin dan mukminah yang telah dilakukan selama enam puluh tahun dan akan dibebaskan dari api neraka dua kali lipatnya dari bulan Ramadan, malam lailatul Qodr dan malam hari raya Fitri, satu Dirham yang disodaqohkan dihari ini kepada saudara-saudara mukminnya sama dengan seribu Dirham yang engkau berikan di waktu-waktu lain, berbuat baiklah kepada mereka dan gembirakan setiap mukmin dan mukminah, aku bersumpah seandainya orang-orang tahu tentang keutamaan hari ini niscaya Malaikat akan berjabat tangan dengan mereka sepuluh kali jabatan dalam satu hari. Jadi, menghormati hari yang mulIa ini adalah suatu keharusan, dan amalan-amalanya adalah:

1. Puasa, kafarah dari dosa enam puluh tahun. Dalam satu hadis dikatakan bahwa puasa ini menyamai makanan dunia dan sama dengan seratus kali haji dan seratus umroh.

2. Mandi.

3. Ziarah Amirul Mukminin as, dan selayaknya bagi manusia dimana saja berada untuk hadir di makam suci beliau dan membaca tiga ziarah khusus untuknya, salah satunya adalah ziarah Aminullah yang bisa dibaca dari jarak dekat ataupun jauh, dan termasuk pula darinya adalah ziarah Jâmi’ah Kabîroh yang akan dating nanti.

4. membaca Ta’widz (doa perlindungan) yang diriwayatkan oleh Sayyid Thawus dalam bukual-Iqbal dari Rasulullah SAWW.

5. Shalat dua rakaat dengan seratus kali syukur ketika sujud dan selepas sujud membaca :

اللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ بِأَنَّ لَكَ الْحَمْدَ وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ وَ أَنَّكَ وَاحِدٌ أَحَدٌ صَمَدٌ لَمْ تَلِدْ وَ لَمْ تُوْلَدْ وَ لَمْ يَكُنْ

Ya Allah aku memohon kepadamu dengan pujian yang khusus untukmu, tiada sekutu bagimu dan sesungguhnya engkau satu, esa, Maha kaya, tidak beranak dan tidak pula diperanakkan dan tiada yang

لَكَ كُفُوًا أَحَدٌ وَ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَ رَسُوْلُكَ صَلَوَاتُكَ عَلَيْهِ وَ آلِهِ، يَا مَنْ هُوَ كُلَّ يَوْمٍ فِيْ شَأْنٍ كَمَا كَانَ مِنْ

Sebanding denganmu, sesungguhnya Mohammad hambamu dan utusanmu, shalawat atas beliau dan keluarganya. Wahai Zat yang setiap hari tidak lepas dari urusan, termasuk dari

شَأْنِكَ أَنْ تَفَضَّلْتَ عَلَيَّ بِأَنْ جَعَلْتَنِيْ مِنْ أَهْلِ إِجَابَتِكَ وَ أَهْلِ دِيْنِكَ وَ أَهْلِ دَعْوَتِكَ وَ وَفَّقْتَنِيْ لِذَلِكَ فِيْ مُبْتَدَإِ

Urusannmu adalah menjadikan aku orang yang pantas mendapat ijabahmu, Ahli agamamu dan layak mendapat panggilanmu, dan berilah aku taufik untuk itu diawal

خَلْقِي تَفَضُّلاً مِنْكَ وَ كَرَمًا وَ جُوْدًا، ثُمَّ أَرْدَفْتَ الْفَضْلَ فَضْلاً وَ الْجُوْدَ جُوْدًا وَ الْكَرَمَ كَرَمًا رَأْفَةً مِنْكَ وَ

Penciptaannku sebagai anugerah, karamah dan kedermawaanmu. Kemudian kau susul setiap anugerah dengan anugerah yang lain, setiap kemurahan dengan kemurahan dan setiap kemulyaan dengan kemulyaan lain sebagai belas kasih darimu dan

رَحْمَةً إِلَى أَنْ جَدَّدْتَ ذَلِكَ الْعَهْدَ لِيْ تَجْدِيْدًا بَعْدَ تَجْدِيْدِكَ خَلْقِيْ وَ كُنْتُ نَسْيًا مَنْسِيًّا نَاسِيًا سَاهِيًا غَافِلاً،

Rahmat sampai engkau perbaharui janji itu kepadaku setelah engkau ciptakan aku sementara aku lupa dan lalai (terhadap nikmat-nimatmu)

فَأَتْمَمْتَ نِعْمَتَكَ بِأَنْ ذَكَّرْتَنِيْ ذَلِكَ وَ مَنَنْتَ بِهِ عَلَيَّ وَ هَدَيْتَنِيْ لَهُ، فَلْيَكُنْ مِنْ شَأْنِكَ يَا إِلَهِيْ وَ سَيِّدِيْ وَ

Kemudian engkau sempurnakan nikmatmu dengan mengingatkan aku kepadanya dan mencurahkan nikmat itu kepadaku serta menunjukkan aku kepadanya. Ya Ilahi,tuanku dan

مَوْلاَيَ أَنْ تُتِمَّ لِيْ ذَلِكَ وَ لاَ تَسْلُبَنِيْهِ حَتَّى تَتَوَفَّانِيْ عَلَى ذَلِكَ وَ أَنْتَ عَنِّيْ رَاضٍ، فَإِنَّكَ أَحَقُّ الْمُنْعِمِيْنَ أَنْ

Maulaku, aku meminta kepadamu untuk menyempurnakan nikmat (iman) itu kepadaku, dan jangan ambil dariku sampai engkau cabut nyawaku dan rela kepadaku, sesungguhnya engkau pemberi nikmat yang paling berhak untuk

تُتِمَّ نِعْمَتَكَ عَلَيَّ، اَللَّهُمَّ سَمِعْنَا وَ أَطَعْنَا وَ أَجَبْنَا دَاعِيَكَ بِمَنِّكَ، فَلَكَ الْحَمْدُ غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَ إِلَيْكَ الْمَصِيْرُ آمَنَّا

Menyempurnakan nikmatmu kepadaku. Ya Allah kami mendengar (perintahmu), taat dan menerima ajakan rasulmu yang menyeru kepadamu dengan anugerahmu, segala puji untukmu, ampunilah Ya Allah, hanya kepadamu kami kembali. Kami beriman

بِاللَّهِ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَ بِرَسُوْلِهِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَدَّقْنَا وَ أَجَبْنَا دَاعِيَ اللَّهِ وَ اتَّبَعْنَا

Kepada Allah yang Maha esa yang tiada sekutu bagi-Nya, kami beriman kepada rasul-Nya Mohammad SAWW, kami percaya serta menyambutnya dan mengikuti

الرَّسُوْلَ فِيْ مُوَالاَةِ مَوْلاَنَا وَ مَوْلَى الْمُؤْمِنِيْنَ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلِيِّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ عَبْدِ اللَّهِ وَ أَخِيْ رَسُوْلِهِ

Rasul dalam mencintai pemimpin kami dan pemimpin kaum mu’minin, Amirul Mu’minin Ali bin Abi Thalib hamba Allah, saudara rasul-Nya,

Baca juga :   Kapan Tuhan Ada dan di manakah Dia?

وَ الصِّدِّيْقِ الْأَكْبَرِ وَ الْحُجَّةِ عَلَى بَرِيَّتِهِ الْمُؤَيِّدِ بِهِ نَبِيَّهُ وَ دِيْنَهُ الْحَقَّ الْمُبِيْنَ عَلَمًا لِدِيْنِ اللَّهِ وَ خَازِنًا لِعِلْمِهِ

Shiddiq al-Akbar (orang terpercaya), hujjah Allah atas manusia yang keberadaannya telah diakui oleh nabi dan agama-Nya yang benar, panji agama Allah , gudang ilmu-Nya,

وَ عَيْبَةَ غَيْبِ اللَّهِ وَ مَوْضِعَ سِرِّ اللَّهِ وَ أَمِيْنَ اللَّهِ عَلَى خَلْقِهِ وَ شَاهِدَهُ فِيْ بَرِيَّتِهِ، اللَّهُمَّ رَبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا

Peti rahasia-rahasia Ilahi, kepercayan Allah atas ciptaan-Nya dan saksi kebenaran atas manusia. Ya Allah ya tuhan kami sesungguhnya kami telah mendengar

مُنَادِيًا يُنَادِيْ لِلْإِيْمَانِ أَنْ آمِنُوْا بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَ كَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَ تَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ،

Dan menerima seruan rasul yang menagajak beriman kepadamu, ya tuhan kami ampunilah dosa-dosa kami, tutuplah kejelekan-kejelekan kami dan matikanlah kami bersama orang-orang baik

رَبَّنَا وَ آتِنَا مَا وَعَدْتَنَا عَلَى رُسُلِكَ وَ لاَ تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لاَ تُخْلِفُ الْمِيْعَادَ، فَإِنَّا يَا رَبَّنَا بِمَنِّكَ وَ لُطْفِكَ

Ya tuhan kami berilah kepada kami apa yang telah engkau janjikan dan jangan kami sedihkan di hari kiyamat, sesunguhnya engkau tidak akan mengingkari janji. Ya tuhan kami sesungguhnya kami dengan anugerah dan lutuf mu

أَجَبْنَا دَاعِيَكَ وَ اتَّبَعْنَا الرَّسُوْلَ وَ صَدَّقْنَاهُ وَ صَدَّقْنَا مَوْلَى الْمُؤْمِنِيْنَ وَ كَفَرْنَا بِالْجِبْتِ وَ الطَّاغُوْتِ، فَوَلِّنَا مَا

Telah menerima utusanmu, mengikuti rasul, mempercayai pemimpin kaum mu’minin dan mengkafirkan taghut , maka jagalah iman dan wilayah kami

تَوَلَّيْنَا وَ احْشُرْنَا مَعَ أَئِمَّتِنَا، فَإِنَّا بِهِمْ مُؤْمِنُوْنَ مُوْقِنُوْنَ وَ لَهُمْ مُسَلِّمُوْنَ، آمَنَّا بِسِرِّهِمْ وَ عَلاَنِيَتِهِمْ وَ شَاهِدِهِمْ

kumpulkan kami bersama Imam-imam kami, sesungguhnya kami mengimani dan meyakini mereka, tunduk kepada mereka, beriman kepada lahir, batin, kehadiran

وَ غَائِبِهِمْ وَ حَيِّهِمْ وَ مَيِّتِهِمْ وَ رَضِيْنَا بِهِمْ أَئِمَّةً وَ قَادَةً وَ سَادَةً وَ حَسْبُنَا بِهِمْ بَيْنَنَا وَ بَيْنَ اللَّهِ دُوْنَ خَلْقِهِ لاَ

keghaiban, kematin dan kehidupan mereka, dan kami merelakan mereka sebagai Imam, pemimpin dan tuan, dan cukuplah mereka bagi kami sebagai perantara menuju Allah tanpa mahkluk yang lain,

نَبْتَغِيْ بِهِمْ بَدَلاً وَ لاَ نَتَّخِذُ مِنْ دُوْنِهِمْ وَلِيْجَةٍ وَ بَرِئْنَا إِلَى اللَّهِ مِنْ كُلِّ مَنْ نَصَبَ لَهُمْ حَرْبًا مِنَ الْجِنِّ وَ

Kami tidak menginginkan ganti mereka, kami tidak akan menjadikan kawan selain mereka, kami mensucikan diri dihadapan Allah dari musuh mereka dari jin dan

الْإِنْسِ مِنَ الْأَوَّلِيْنَ وَ الْآخِرِيْنَ وَ كَفَرْنَا بِالْجِبْتِ وَ الطَّاغُوْتِ وَ الْأَوْثَانِ الْأَرْبَعَةِ وَ أَشْيَاعِهِمْ وَ أَتْبَاعِهِمْ وَ كُلِّ

Manusia dari awal sampai akhir, kami mengkafirkan taghut (musuh-musuh mereka) , penyembah empat berhala, pengikut mereka dan semua

مَنْ وَالاَهُمْ مِنَ الْجِنِّ وَ الْإِنْسِ مِنْ أَوَّلِ الدَّهْرِ إِلَى آخِرِهِ، اَللَّهُمَّ إِنَّا نُشْهِدُكَ أَنَّا نَدِيْنُ بِمَا دَانَ بِهِ مُحَمَّدٌ وَ آلُ

Yang mencintai mereka dari jin dan manusia dari awal sampai akhir. Ya Allah sesungguhnya kami bersaksi kepadamu bahwasanya kami menganut agama yang dianut oleh Mohammad dan keluarga

مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ عَلَيْهِمْ، وَ قَوْلُنَا مَا قَالُوْا، وَ دِيْنُنَا مَا دَانُوْا بِهِ، مَا قَالُوْا بِهِ قُلْنَا، وَ مَا دَانُوْا بِهِ دِنَّا،

Mohammad SAWW, slogan kami adalah slogan mereka, agama kami adalah agama yang dianut mereka, apa yang diyakini mereka juga kami yakini, apa yang dianut mereka juga kami anut,

وَ مَا أَنْكَرُوْا أَنْكَرْنَا، وَ مَنْ وَالَوْا وَالَيْنَا، وَ مَنْ عَادَوْا عَادَيْنَا، وَ مَنْ لَعَنُوْا لَعَنَّا، وَ مَنْ تَبَرَّؤُوْا مِنْهُ تَبَرَّأْنَا مِنْهُ، وَ

Apa yang mereka ingkari juga kami ingkari, apa yang mereka cintai kami jugacintai, apa yang mereka musuhi juga kami musuhi, orang yang dilaknat mereka juga kami laknat, orang yang ditingalkan mereka juga kami tingalkan dan

مَنْ تَرَحَّمُوْا عَلَيْهِ تَرَحَّمْنَا عَلَيْهِ، آمَنَّا وَ سَلَّمْنَا وَ رَضِيْنَا وَ اتَّبَعْنَا مَوَالِيَنَا صَلَوَاتُ اللَّهِ عَلَيْهِمْ، اَللَّهُمَّ فَتَمِّمْ لَنَا

Orang yang dikasihani mereka juga kami kasihani. Kami beriman, tunduk, rela dan mengikuti para pemimpin kami (salawat Allah atas mereka), maka sempurnakan bagi kami

ذَلِكَ وَ لاَ تَسْلُبْنَاهُ وَ اجْعَلْهُ مُسْتَقِرًّا ثَابِتًا عِنْدَنَا وَ لاَ تَجْعَلْهُ مُسْتَعَارًا، وَ أَحْيِنَا مَا أَحْيَيْتَنَا عَلَيْهِ وَ أَمِتْنَا إِذَا

Nikmat iman ini, jangan ambil hal itu dari kami, tetapkanlah disisi kami dan jangan jadikan barang sewaan, hidupkan kami dengan ini (iman), matikanlah kami

أَمَتَّنَا عَلَيْهِ، آلُ مُحَمَّدٍ أَئِمَّتُنَا، فَبِهِمْ نَأْتَمُّ وَ إِيَّاهُمْ نُوَالِيْ، وَ عَدُوَّهُمْ عَدُوَّ اللَّهِ نُعَادِيْ، فَاجْعَلْنَا مَعَهُمْ فِي الدُّنْيَا

Dengan ini pula. Kelurga Mohammad adalah imam-imam kami, kepada mereka kami bermakmum, kepada mereka kami berwilayah, kami membenci musuh mereka yaitu musuh Allah, jadikan kami bersama mereka di dunia

وَ الْآخِرَةِ وَ مِنَ الْمُقَرَّبِيْنَ، فَإِنَّا بِذَلِكَ رَاضُوْنَ، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

dan Akhirat dan termasuk orang-orang yang dekat kepadamu, sesungguhnya kami rela dengan nikmat itu hai Zat yang Maha penyayang.

Kemudian sujud sambil membaca al-Hamdu lillâhi (segala puji bagi Allah) seratus kali dan Syukron lillâhi‏(syukur kepada Allah) seratus kali. Diceritakan dalam suatu riwayat bahwa sesungguhnya orang yang melakukan amalan ini , pahalanya seperti orang yang hadir disisi Rasulullah saw dan berbaiat dengan beliau atas wilayah. Lebih baik shalat ini dilakukan menjelang tergelincirnya matahari ke barat (Zawal) dimana Rasulullah saw disaat ini menobat Amirul Mukminin as di Ghadir Khum sebagi imam dan khalifah umat manusia. Pada rakaat pertama membaca surat al-Qadr dan dirakaat kedua al-Tauhid.

6. Mandi dan shalat dua rakaat setengah jam sebelum Zawal, dirakaat pertama membaca Fatihah satu kali, Qulhuwallâhu Ahad sepuluh kali, ayat Kursi sepuluh kali dan Innâ Anzalnâhu Fîlailatil Qodr sepuluh kali, pahalanya seperti seratus ribu haji dan seratus ribu umroh dan Allah swt akan memenuhi kebutuhan dunia-akhiratnya dengan mudah dan selamat. Dalam buku al-Iqbal disebutkan bahwa dalam shalat ini surat al-Qodr dibaca sebelum ayat Kursi.

Baca juga :   َApakah Syiah itu sama dengan Rafidlah? Jangan Salah Paham!

Allamah Majlisi dalam buku Zâdu al-Ma’âd mengikuti al-Iqbal dan mendahulukan surat al-Qadr, sebagaimana aku juga dalam buku-buku yang lain melakukan hal ini. Namun, sejauh yang saya pelajari ternyata ayat kursi lebih banyak didahulukan dari surat al-Qadr , adanya kemungkinan lupa dari Sayyid Ibn Thawus atau yang lain berkenaan dengan bilangan al-Hamdu (fatihah) dan didahulukannya al-Qadr atas ayat Kursi sangat kecil sekali (Allah yang lebih tahu). Setelah shalat ini lebih baik membaca doa berikut : Rabbânâ Innanâ sami’nâ Munâdiyan (Ya tuhan kami Sesungguhnya kami mendengar seruan nabimu) dst.

7. Membaca doa Nudbah

8. Membaca doa dibawah ini yang Sayyid Ibn Thawus menukil dari Syaikh Mufid :

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ نَبِيِّكَ

Ya Allah sesunguhnya kami memohon kepadamu dengan perantara Mohammad nabimu

وَ عَلِيٍّ وَلِيِّكَ وَ الشَّأْنِ وَ الْقَدْرِ الَّذِيْ خَصَصْتَهُمَا بِهِ دُوْنَ خَلْقِكَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلِيٍّ وَ أَنْ تَبْدَأَ

Dan Ali walimu dan Sya’n, Qodr yang engkau khususkan kepada mereka berdua tanpa makhlukmuyang lain, limpahkanlah shalawat kepada Mohammmad dan Ali, mulailah

بِهِمَا فِيْ كُلِّ خَيْرٍ عَاجِلٍ، اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ الْأَئِمَّةِ الْقَادَةِ وَ الدُّعَاةِ السَّادَةِ وَ النُّجُوْمِ

Setiap kabaikan yang akan datang dari mereka, Ya Allah curahkan shalawat atas Mohammad dan kelurga Mohammad yaitu imam-imam, para pemimpin, para dai, para tuan, bintang-bintang

الزَّاهِرَةِ وَ الْأَعْلاَمِ الْبَاهِرَةِ وَ سَاسَةِ الْعِبَادِ وَ أَرْكَانِ الْبِلاَدِ وَ النَّاقَةِ الْمُرْسَلَةِ وَ السَّفِيْنَةِ النَّاجِيَةِ الْجَارِيَةِ فِي

Yang cemerlang, tanda-tanda kebenaran yang jelas, pemimpin para hamba, tiang-tiang Negara (dan kota Tauhid), delegasi, bahtera penyelamat yang berlayar ditengah

اللُّجَجِ الْغَامِرَةِ، اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ خُزَّانِ عِلْمِكَ وَ أَرْكَانِ تَوْحِيْدِكَ وَ دَعَائِمِ دِيْنِكَ وَ مَعَادِنِ

Lautan (pengetahuan dan mafrifah tuhan). Ya Allah limpahkan shalawat atas Mohammad dan kelurganya yang merupakan gudang ilmumu, rukun-rukun tauhidmu, tiang-tiang agamamu, tambang-tambang

كَرَامَتِكَ وَ صِفْوَتِكَ مِنْ بَرِيَّتِكَ وَ خِيَرَتِكَ مِنْ خَلْقِكَ الْأَتْقِيَاءِ الْأَنْقِيَاءِ النُّجَبَاءِ الْأَبْرَارِ وَ الْبَابِ الْمُبْتَلَى بِهِ

Karomahmu, pilihanmu diantara makhlukmu yang bertakwa, suci , mulya, dan pintu masuk

النَّاسُ، مَنْ أَتَاهُ نَجَا وَ مَنْ أَبَاهُ هَوَى، اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ أَهْلِ الذِّكْرِ الَّذِيْنَ أَمَرْتَ بِمَسْأَلَتِهِمْ

Manusia, barang siapa yang mendatanginya pasti selamat dan yang menjauhinya pasti sesat, Ya Allah curahkan shalawat atas Mohammad dan kelurganya, Ahli Dzikr yang engkau telah perintahkan untuk bertanya tentang (ilmu-ilmu samawi) kepada mereka

وَ ذَوِي الْقُرْبَى الَّذِيْنَ أَمَرْتَ بِمَوَدَّتِهِمْ وَ فَرَضْتَ حَقَّهُمْ وَ جَعَلْتَ الْجَنَّةَ مَعَادَ مَنِ اقْتَصَّ آثَارَهُمْ، اَللَّهُمَّ صَلِّ

Dzawi al-Qurba yang engkau perintahkan untuk mencintai mereka, menunaikan hak mereka dan jadikan surga tempat kembali orang yang mengikuti jejak mereka. Ya Allah curahkanlah shalawat

عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا أَمَرُوْا بِطَاعَتِكَ وَ نَهَوْا عَنْ مَعْصِيَتِكَ وَ دَلُّوْا عِبَادَكَ عَلَى وَحْدَانِيَّتِكَ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ

Atas Mohammad dan keluarganya sebagaimana mereka perintahkan untuk mentaatimu dan meninggalkan ma’siatmu dan mereka tunjukkan hamba-hambamu kepada keesaanmu. Ya Allah aku

أَسْأَلُكَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ نَبِيِّكَ وَ نَجِيْبِكَ وَ صِفْوَتِكَ وَ أَمِيْنِكَ وَ رَسُوْلِكَ إِلَى خَلْقِكَ وَ بِحَقِّ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ

Memohon kepadamu dengan perantara Mohammad Nabimu, junjunganmu, pilihanmu, kepercayaanmu(dalam membawa wahyu) dan utusanmu buat makhlukmu, dan juga dengan perantara Amiril mu’minin,

يَعْسُوْبِ الدِّيْنِ وَ قَائِدِ الْغُرِّ الْمُحَجَّلِيْنَ الْوَصِيِّ الْوَفِيِّ وَ الصِّدِّيْقِ الْأَكْبَرِ وَ الْفَارُوْقِ بَيْنَ الْحَقِّ وَ الْبَاطِلِ وَ

Pemimpin agama, tuan orang-orang baik, wasi setia, orang yang terpercaya, pemisah antara hak dan batil,

الشَّاهِدِ لَكَ وَ الدَّالِّ عَلَيْكَ وَ الصَّادِعِ بِأَمْرِكَ وَ الْمُجَاهِدِ فِيْ سَبِيْلِكَ لَمْ تَأْخُذْهُ فِيْكَ لَوْمَةُ لاَئِمٍ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَى

Saksi (wakil) mu, petunjuk untuk sampai kepadamu, penyampai perintahmu, pejuang dijalanmu yang tidak takut terhadap celaan apapun. Curahkan shalawat kepada

مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ وَ أَنْ تَجْعَلَنِيْ فِيْ هَذَا الْيَوْمِ الَّذِيْ عَقَدْتَ فِيْهِ لِوَلِيِّكَ الْعَهْدَ فِيْ أَعْنَاقِ خَلْقِكَ وَ أَكْمَلْتَ لَهُمُ

Mohammad dan keluarganya, jadikan aku dihari ini (hari raya Ghadir), hari yang engkau ikat wilayah Ali as dileher hamba-hambamu , kemudian engkau sempurnakan agama untuk mereka,

الدِّيْنَ مِنَ الْعَارِفِيْنَ بِحُرْمَتِهِ وَ الْمُقِرِّيْنَ بِفَضْلِهِ مِنْ عُتَقَائِكَ وَ طُلَقَائِكَ مِنَ النَّارِ، وَ لاَ تُشْمِتْ بِيْ حَاسِدِيْ

Dari orang-arang arif terhadap kehormatanya dan keutamaannya,yaitu orang-orang yang jauh dari api nereka. Dan jagalah diriku dari celaan penghasud

النِّعَمِ، اَللَّهُمَّ فَكَمَا جَعَلْتَهُ عِيْدَكَ الْأَكْبَرَ وَ سَمَّيْتَهُ فِي السَّمَاءِ يَوْمَ الْعَهْدِ الْمَعْهُوْدِ وَ فِي الْأَرْضِ يَوْمَ الْمِيْثَاقِ

Nikmatmu. Ya Allah sebagaimana engkau jadikan hari ini hari rayamu yang paling besar dan engkau beri nama dilangit dengan “Yaum al-Ahd al-Ma’hud” (hari perjanjian yang dijanjikan) dan dibumi dengan “Yaum al-Mitsaq “ (hari perjanjian)

الْمَأْخُوْذِ وَ الْجَمْعِ الْمَسْؤُوْلِ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ وَ أَقْرِرْ بِهِ عُيُوْنَنَا وَ اجْمَعْ بِهِ شَمْلَنَا وَ لاَ تُضِلَّنَا

Dan hari pertanyaan, maka limpahkanlah shalawat atas Mohammad dan keluarganya, terangi mata-mata kami dengan keindahan mereka, satukan kami, jangan sesatkan kami

بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَ اجْعَلْنَا لِأَنْعُمِكَ مِنَ الشَّاكِرِيْنَ، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ، اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ عَرَّفَنَا فَضْلَ هَذَا الْيَوْمِ وَ

Setelah engkau beri petunjuk, jadikanlah kami dari orang-orang yang bersyukur terhadap nikmat-nikmatmu wahai Zat yang Maha penyayang. Segala puji bagi Allah yang telah mengenalkan kepada kami keutamaan hari ini,

بَصَّرَنَا حُرْمَتَهُ وَ كَرَّمَنَا بِهِ وَ شَرَّفَنَا بِمَعْرِفَتِهِ وَ هَدَانَا بِنُوْرِهِ، يَا رَسُوْلَ اللَّهِ، يَا أَمِيْرَ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلَيْكُمَا وَ

mengajarkan kehormatannya kepada kami, mengangkat derajat kami dengannya, memberi ma’rifatnya kepada kami, menunjukkan kami dengan cahanya. Ya Rasulallah, Ya Amiral mu’minin kepada kalian berdua dan

عَلَى عِتْرَتِكُمَا وَ عَلَى مُحِبِّيْكُمَا مِنِّيْ أَفْضَلُ السَّلاَمُ مَا بَقِيَ اللَّيْلُ وَ النَّهَارُ، وَ بِكُمَا أَتَوَجَّهُ إِلَى اللَّهِ رَبِّيْ وَ

Baca juga :   Amalan Setiap Malam Ramadhan

keluargamu serta pecintamu sebaik-baik salam dariku sepanjang malan dan siang, dan dengan perantara kalian aku mengahadap kepada Allah (tuhanku) dan

رَبِّكُمَا فِيْ نَجَاحِ طَلِبَتِيْ وَ قَضَاءِ حَوَائِجِيْ وَ تَيْسِيْرِ أُمُوْرِيْ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ أَنْ

Tuhan kalian demi keberhasilan permintaanku, hajat-hajatku dan kemudahan urusanku. Ya Allah aku berdoa kepadamu dengan perantara Mohammad dan keluarganya,

تُصَلِّيَ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ وَ أَنْ تَلْعَنَ مَنْ جَحَدَ حَقَّ هَذَا الْيَوْمِ وَ أَنْكَرَ حُرْمَتَهُ، فَصَدَّ عَنْ سَبِيْلِكَ

Curahkan shalawat kepada Mohammad dan keluarganya,jauhkanlah dari rahmat-Mu orang yang menetang hak hari ini, mengikari kehormatannya, lalu menutup jalan(agama)-Mu

لِإِطْفَاءِ نُوْرِكَ، فَأَبَى اللَّهُ إِلاَّ أَنْ يُتِمَّ نُوْرَهُ، اَللَّهُمَّ فَرِّجْ عَنْ أَهْلِ بَيْتِ مُحَمَّدٍ نَبِيِّكَ وَ اكْشِفْ عَنْهُمْ وَ بِهِمْ عَنِ

Guna memadamkan sinarmum, namun Allah tidak menginginkan kecuali memancarkan sinar wahyu dan cahaya hujjah-Nya. Ya Allah lapangkanlah keluarga Mohammad, nabimu dan singkaplah bagi mereka

 الْمُؤْمِنِيْنَ الْكُرُبَاتِ، اَللَّهُمَّ امْلَأِ الْأَرْضَ بِهِمْ عَدْلاً كَمَا مُلِئَتْ ظُلْمًا وَ جَوْرًا وَ أَنْجِزْ لَهُمْ مَا وَعَدْتَهُمْ، إِنَّكَ لاَ

تُخْلِفُ الْمِيْعَادَ

Dan orang-orang mu’min semua kejenuhan dan kesulitan, Ya Allah isilah bumi ini dengan keadilan atas berkat mereka sebagaiman telah dipenuhi dengan kezaliman , dan tepatilah janji (kekuasanIlahi) yang telah engkau janjikan kepada mereka, sesunguhnya engkau tidakAkan mengingkari janji.

Jika anda mampu, bacalah doa yang diriwayatkan oleh Sayyid Ibn Thawus dalam Buku al-Iqbal.

9. Mengucapkan ucapan selamat berikut kepada saudara mukmin :

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ جَعَلَنَا مِنَ الْمُتَمَسِّكِيْنَ بِوِلاَيَةِ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ الْأَئِمَّةِ عَلَيْهِمُ السَّلاَمُ

Segala puji bagi Allah yang telah menjadikan kami dari orang-orang yang berpegang teguh kepada wilayah Amirul mu’minin dan Imam-imam yang lain as

Dan juga mengucapkan :

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَكْرَمَنَا بِهَذَا الْيَوْمِ وَ جَعَلَنَا مِنَ الْمُوْفِيْنَ بِعَهْدِهِ إِلَيْنَا وَ مِيْثَاقِهِ الَّذِيْ وَاثَقَنَا بِهِ مِنْ وِلاَيَةِ وُلاَةِ

Segala Puji bagi Allah yang telah memulyakan kami dengan perantara hari ini dan menjadikan kami orang-orang yang menepati janji-Nya yang telah diserahkan kepada kami atau janji yang Ia ambil dari kami,yaitu berwilayah kepada wali-wali-Nya

أَمْرِهِ وَ الْقُوَّامِ بِقِسْطِهِ وَ لَمْ يَجْعَلْنَا مِنَ الْجَاحِدِيْنَ وَ الْمُكَذِّبِيْنَ بِيَوْمِ الدِّيْنِ

Dan para penegak keadilan-Nya, dan tidak menjadikan kami dari orang-orang yang menentang dan mengingkari hari kiyamat.

10. Seratus kali membaca doa ini :

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ جَعَلَ كَمَالَ دِيْنِهِ وَ تَمَامَ نِعْمَتِهِ بِوِلاَيَةِ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلِيِّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ عَلَيْهِ السَّلاَمُ

Segala puji bagi Allah yang telah menyempurnakan agama dan nikmat-Nya dengan wilayah Amirul Mu’minin Ali bin Abi Thalib As.

Bebuat baik, berdandan, memakai wangi-wangian, menggembirakan syi’ah Amirul Mukminin as, memaafi kesalahan-kesalahan mereka, memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka, menyambung tali persaudaraan, menafkahi keluarga, memberi makan kaum mukminin, memberi buka orang yang berpuasa, bersalam-salaman dengan mukminin dan mengunjungi mereka, senyum buat mereka, berhadiah kepada mereka, syukur kepada Allah atas nikmat wilayah dan memperbanyak shalawat serta ibadah, semuanya mempunyai pahala yang luar biasa. Satu Dirham yang diberikan seseorang kepada saudaranya di hari ini sama dengan memberi seratus ribu Dirham di hari lain, memberi makan kepada seorang mukmin pada hari ini seperti memberi makan seluruh para Nabi dan Shiddiqin.

Dalam khotbah Amirul Mukminin as disebutkan: “Di hari Ghadir Khum, siapa saja yang memberi buka orang mukmin yang berpuasa di waktu buka berarti ia seperti telah memberi buka kepada sepuluhFi’am, ada yang bertanya kepada beliau: apa Fi’am itu hai Amirul mukminin? berliau berkata : seribu Nabi, Shiddiq dan Syahid, lantas bagaimana keutamaan itu dimiliki seseorang yang mengasuh sekelomok mukmin dan mukminah. Karena itu maka aku jadi tebusannya, semogan Allah menjaganya dari kekafiran dan kefakiran dst. Jadi keutamaan hari ini tidak bisa dihitung, dan hari ini adalah hari diterimanya amalan-amalan syiah dan disingkapnya kejenuhan mereka. Hari ini adalah hari kemenangan Nabi Mعsa as atas para sihir, Allah SWT mendinginkan api buat Ibrahim al-Khalil as, nabi Mosa as mengangkat Yusya’ bin Nun sebagai wasinya, nabi Isa as mengangkat Syam’un al-Shafâ sebagai wasinya, nabi Sulaiman as mengambil saksi dari kaumnya untuk pengangkatan khalifahnya, Ashif bin Barkhiya, dan Rasullah SAWW mempersaudarakan shahabat-shabatnya.

Oleh karena itu, sangat layak sekali jika dihari ini kita melakukan akad ukhuwah dengan saudara mukmin yang lain. Caranya,sesuai dengan apa yang dinukil oleh Syaikh Thusi dalam buku Mustadrok al-Wasail dari buku Zâdu al-Firdaus, adalah meletakkan tangan kanannya diatas tangan kanan saudara mukminnya dengan mengucapkan :

وَاخَيْتُكَ فِي اللَّهِ وَ صَافَيْتُكَ فِي اللَّهِ وَ صَافَحْتُكَ فِي اللَّهِ وَ عَاهَدْتُ اللَّهَ وَ مَلاَئِكَتَهُ وَ كُتُبَهُ وَ رُسُلَهُ وَ

Aku bersaudara denganmu dijalan Allah, berteman denganmu dijalan Allah, berjabatan tangan denganmu karena Allah dan aku berjanji kepada Allah, malaikat, kitab-kitab, para rasul,

أَنْبِيَاءَهُ وَ الْأَئِمَّةَ الْمَعْصُومِيْنَ عَلَيْهِمُ السَّلاَمُ عَلَى أَنِّيْ إِنْ كُنْتُ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ وَ الشَّفَاعَةِ وَ أُذِنَ لِيْ بِأَنْ

para nabi-Nya serta Imam-imam ma’sum as, jika aku termasuk ahli surga dan layak mendapat syafaat dan diizinkan untuk

أَدْخُلَ الْجَنَّةَ لاَ أَدْخُلُهَا إِلاَّ وَ أَنْتَ مَعِيْ

Masuk surga, maka aku tidak akan masuk kedalamnya kecuali engkau bersamaku.

Lalu saudara mukmin tadi mengatakan :قَبِلْتُ (Saya terima).

Kemudian mengatakan :

أَسْقَطْتُ عَنْكَ جَمِيْعَ حُقُوْقِ الْأُخُوَّةِ مَا خَلاَ الشَّفَاعَةَ وَ الدُّعَاءَ وَ الزِّيَارَةَ

Aku gugurkan semua hak-hak persaudaraan kecuali syafaat, doa dan ziarah.

Muhaddis Faid dalam ringkasan buka al-Adzkar menyebut akad ukhuwah mendekati akad diatas, ia berkata: lalu pihak lawan menerima untuk dirinya atau wakilnya lafaz yang menunjukkan tanda terima. Dari itu, gugurlah semua hak persaudaraan kecuali syafaat, doa dan ziarah.

Sumber: Mafatihul Jinan

(Visited 85 times, 1 visits today)

Leave a reply